ini blog aku yang punya...suka hati aku lah apa aku nak kata....maki hamun ke...carut ke...kata nista ....aku punya suka...tak suka....please get out dari sini....ada faham....


saje nak bagi tau....blog ini bukan pro pakatan rakyat...dan jauh panggang dari api....penyokong parti kongkek negara ( BN ) ...dan tiada kena mengena dengan mereka yang dah mampos......muakakakaka!!!
SOKONG HIMPUNAN BLACKOUT 505.......JOM LIKE DI SINI

.

Search This Blog

terNOW...!!!!

SPR semakin merapu dengan menghalalkan pengundi hantu....bermakna mengalakkan pilihanraya yang kotor....apakah tindakan anda semua ?

petisyen melalui blog ini : jika perhimpunan aman blackout 505 dan petisyen pilihanraya masih gagal untuk mengalahkan penipuan yang di lakukan oleh SPR dan UMNO - BN...wajar kita sebagai rakyat lancarkan BERSIH 4.0 dan turun ke jalanraya..!!

20 February 2011

mahafiraun tua kutuk nak mampos cuba cuci tangan terus kena kritik dengan pembangkang....!!!!



KUALA LUMPUR: Pengistiharan Dr Mahathir Mohamad tidak bersalah atas tindakan keras Internal Security Act (ISA) pada tahun 1987 terus menarik kritikan dari pemimpin pembangkang yang pernah dipenjarakan.

Ketua DAP Karpal Singh menuduh bekas perdana menteri itu membuat pembohongan, dan mengambil bekas ketua polis Hanif Omar dan akademik Chandra Muzaffar untuk menyokong versi Mahathir.

"Tidak ada keraguan. Operasi Lalang adalah idea Mahathir,” tegas bekas tahanan ISA.

Karpal mendakwa operasi tersebut melihat lebih dari 100 orang termasuk tujuh ahli parlimen DAP ditahan, dilakukan untuk mengalihkan perhatian daripada krisis dalaman UMNO itu.

"Dia ingin menarik perhatian dari masalah-masalahnya dengan Tengku Razaleigh (Hamzah), yang berlumba-lumba untuk presiden UMNO itu," katanya.

Adapun Hanif, Karpal menuduh bahawa bekas Ketua Polis Negara menyokong Mahathir kerana kepentingan dirinya sendiri.

"Hanif mendapat gelaran Tun dan Timbalan Pengerusi di Genting kerana suatu alasan.Tidak mungkin untuk membayangkan suatu kes di mana polis boleh membantah arahan menteri dalam negeri, kerana ia bertanggung jawab keatas mereka.

“Dia menandatangani borang perintah penahanan," tambahnya.

Karpal juga mempersoalkan mengapa Chandra, yang merupakan salah seorang daripada mereka yang ditahan selama Operasi Lalang dan bekas pengkritik tegar Mahathir, memilih untuk memutar cerita setelah 24 tahun kemudian.

Pemimpin DAP itu mengulangi cabarannya supaya Mahathir menamakan pemimpin pembangkang yang telah ditemuinya sebelum tindakan keras tersebut.

"Tidak ada hal seperti itu terjadi.. Ini adalah penipuan yang sangat jelas. Saya cabar dia n untuk beri nama para pemimpin dalam satu minggu atau saya akan anggap dia seorang pembohong, "katanya.

Sejak minggu lalu, Mahathir menyatakan bahawa polis, dan bukan dia, yang mendalangi penangkapan untuk menangani ketegangan kaum.

Becakap di satu forumkelmarin, di mana Hanif dan Chandra juga hadir, Mahathir menyatakan bahawa dia ingin menghapuskan ISA tetapi ditentang oleh polis.

‘Selepas Ops Lalang, sistem kehakiman yang berikutnya'

Sementara itu, Lim Kit Siang, yang ditangkap bersama anaknya Guan Eng dalam operasi tersebut, juga mencemuh Mahathir kerana cuba memutar balik isu tersebut.

Wakil Ipoh Timor itu mengatakan tidak ada seorang pun akan percaya ‘putar alam’ baru bekas perdana menteri itu.

"Operasi Lalang adalah didalangi Mahathir untuk menyatukan kuasa dan kedudukan.
Ia adalah suatu tempoh di mana ia berusaha untuk menumbangkan kemerdekaan pelbagai agensi bagi memusatkan kekuatan dirinya sendiri," katanya.

Tak lama selepas tindakan keras ISA, kata Lim Mahathir menisasarkan sistem penghakiman, membuka jalan bagi krisis 1988.

Beliau menambah bahawa Mahathir mendendami hakim tertentu yang membuat kenyataan tidak menyenangkan tentang diirinya.

"Dalam hal apapun, di bawah perintah penahanan ISA, borang harus ditandatangani oleh menteri selepas 60 hari, dia tidak boleh lepas tanggung jawab ini.

"Tugasnya sebagai menteri adalah menandatangani. Jadi, mengapa dia bersetuju? Bukankah dia bertanggung jawab atas perubahan untuk menghapuskan kuasa kehakiman bagi kepentingan dirinya sendiri?" Tanyanya.